Ini Ekspresi Menpora Saat Cicipi Menu Diet Atlet Panjat Tebing

13 Maret 2018 16:55 WIB Kusnul Isti Qomah Sport Share :

Menu camilan atlet kali ini dirancang untuk hypertrophy atau menambah masa otot

Harianjogja.com, JOGJA-Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi mengunjungi para atlet pelatnas panjat tebing yang tengah latihan keras menghadapi Asian Games 2018, Senin (12/3/2018). Dalam kesempatan itu, ia sempat mencicipi menu diet atlet.

Menu yang dicicipi berupa camilan atlet yang dibawa ke venue panjat tebing, kompleks stadion Mandala Krida, Jogja. Menu camilan atlet kali ini dirancang untuk hypertrophy atau menambah masa otot. Setelah membuka kotak makan tersebut, Nahrawi tanpa ragu langsung melahapnya. Menu kali ini adalah daging dada ayam rebus yang dipotong kecil-kecil. Karena hanya direbus, daging yang enak pun terasa hambar.

Dada ayam rebus merupakan salah satu menu wajib yang harus dikonsumsi para atlet setiap pagi dan sore hari. Selain itu, atlet juga mengonsumsi putih telur rebus dan susu protein. Menu itu dinikmati setiap hari kecuali Rabu dan Minggu.

Pelatih Speed World Record Hendra Basir mengatakan, selama tiga bulan dari Januari hingga Maret, para atlet menjalani fase high protein. “Semua makanan tanpa rasa. Kecuali Rabu dan Minggu, dikasih libur tetapi susu tetap dikonsumsi,” jelas dia dalam rilisnya, Selasa (13/3/2018).

Dalam kunjungan itu, ia juga melihat performa para atlet dan mengaku optimistis Indonesia akan mencapai hasil yang memuaskan. “Kami target dapat dua emas di Asian Games. Biasanya, kalau udah dua gini nanti jadi tiga,” ujar dia.

Imam mengatakan, sejauh pengamatannya para anggota tim sudah berlatih dengan bagus. Pelatihnya juga mencatat secara detail untuk setiap perkembangan. “Mereka juga uji coba sendiri melawan tim sendiri. Itu tidak mudah,” papar dia.

Ia mengungkapkan, akan memantau perkembangan selanjutnya baik dari hasil latihan maupun try out. “Kita lihat try out-nya nanti seperti apa. Saya yakin panjat tebing akan memberikan yang terbaik,” ungkap dia.

Asian Games kali ini menjadi lebih spesial karena digelar di negeri sendiri. Artinya, para atlet akan berlaga di hadapan masyarakat Indonesia dan keluarganya sendiri. Hal itu harus dimanfaatkan dengan baik. “Ini harus jadi motivasi [untuk menampilkan yang terbaik]. Kita punya venue sendiri dan punya pengalaman beberapa kali jadi juara,” kata dia.